var id = "842a7fe6af934b848268c775b4bddb0db3d1c0a4"; ?php body_class(); ?>>
(123)456 7890 [email protected]

Gejala hingga Faktor Risikonya Ketahui Penyebab 10 Cara Mengatasi Kolesterol

Gejala hingga Faktor Risikonya Ketahui Penyebab 10 Cara Mengatasi Kolesterol

Di dalam tubuh, kita membutuhkan adanya kolesterol yang bekerja dengan baik dalam tubuh. Dilansir , kolesterol adalah jenis lipid berupa zat lillin yang mirip seperti lemak dan diproduksi oleh hati secara alami. Kolesterol ini sangat penting untuk pembentukan selaput sel, hormon tertentu, dan vitamin D.

Lipoprotein adalah partikel yang terbuat dari lemak dan protein. Lipoprotein membawa kolesterol dan trigliserida (jenis lipid lain) melalui aliran darah Anda. Dua bentuk utama lipoprotein adalah lipoprotein densitas rendah (LDL) dan lipoprotein densitas tinggi (HDL).

Tetapi kolesterol ini sering kali tidak bekerja dengan baik, sehingga menyebabkan jumlah darah melonjak terlalu tinggi. Jika darah Anda mengandung terlalu banyak kolesterol LDL (kolesterol yang dibawa oleh lipoprotein densitas rendah), itu dikenal sebagai kolesterol tinggi. Kolesterol ini menempel pada dinding arteri pembuluh darah dalam tubuh kita.

Hal ini menyebabkan adanya peredarah darah yang jadi tidak lancar dan berisiko menyebabkan penyakit jantung dan stroke. Penumpukan ini juga dikenal sebagai plak kolesterol. Plak ini dapat mempersempit pembuluh darah, membatasi aliran darah, dan meningkatkan risiko pembekuan darah.

Jika gumpalan darah menghalangi arteri di jantung atau otak Anda, itu dapat menyebabkan serangan jantung atau stroke. Dilansir , ketika memiliki kadar kolesterol tinggi, hal pertama yang harus dilakukan adalah mengubah pola dan gaya hidup menjadi lebih sehat. Untuk menurunkan kadar kolesterol Anda bisa mengikuti beberapa hal berikut ini, menurut :

1. Batasi asupan makanan yang tinggi kolesterol, lemak jenuh, dan lemak trans. 2. Pilih sumber protein tanpa lemak, seperti ayam, ikan, dan kacang kacangan. 3. Makan berbagai makanan berserat tinggi, seperti buah buahan, sayuran, dan biji bijian.

4. Memilih makanan yang dipanggang, dipanggang, dikukus,dan dipanggangalih alih makanan yang digoreng. 5. Hindari makanan cepat saji dan junk food. 6. Konsumsiikan dan makanan lain yang mengandung asam lemak omega 3 juga dapat membantu menurunkan kadar LDL Anda.

Misalnya, salmon, mackerel, dan herring adalah sumber omega 3 yang kaya. 7. Anda juga bisa mengonsumsi kacang kenari, almond, biji rami bubuk, dan alpukat juga mengandung omega 3, yang baik untuk memperbaiki kadar kolesterol Anda. 8. Selain itu Anda juga harus menghindari konsumsi alkohol berlebihan.

9.Pertahankan berat badan yang sehat atau lakukan diet sehat dengan berolahraga secara teratur. 10. Tidak merokok, karena rokok memiliki kandungan dan zat yang kurang baik bagi tubuh. Daging merah, daging organ, kuning telur, dan produk susu tinggi lemak

Makanan olahan dibuat dengan cocoa butter, minyak sawit, atau minyak kelapa Makanan yang digoreng, seperti keripik kentang, onion ring, dan ayam goreng Makanan panggang tertentu, seperti beberapa kue dan muffin.

Dilansir kolesterol tinggi disebabkan karena beberapa hal sebagai berikut: Makan terlalu banyak makanan yang tinggi kolesterol seperti lemak jenuh, dan lemak trans. Makanan mengandung lemak dapat meningkatkan risiko terkena kolesterol tinggi.

Faktor gaya hidup lainnya juga dapat berkontribusi terhadap kolesterol tinggi. Misalnya, kurang oleharag dan aktif merokok ini beresiko meningkatkan kadar kolesterol. Genetika Anda juga dapat memengaruhi peluang Anda mengembangkan kolesterol tinggi.

Gen diturunkan dari orang tua ke anak anak, gen tertentu akan mengajarkan tubuh Anda tentang cara memproses kolesterol dan lemak. Memiliki kecenderungan hiperkolesterolemia keluarga. Gangguan genetik ini mencegah tubuh Anda menghilangkan LDL.

MenurutNational Human Genome Research Institute, kebanyakan orang dewasa dengan kondisi ini memiliki kadar kolesterol total di atas 300 mg / dL dan kadar LDL di atas 200 mg / dL. Kondisi kesehatan lainnya, sepertidiabetesdanhipotiroidisme, juga dapat meningkatkan risiko terkena kolesterol tinggi dan komplikasi terkait. Kelebihan berat badan atau obesitas.

Makan makanan yang tidak sehat. Tidak berolahraga secara teratur. Merokok produk tembakau.

Memiliki riwayat keluarga kolesterol tinggi. Menderita diabetes, penyakit ginjal, atau hipotiroidisme. Jika tidak diobati, kolesterol tinggi dapat menyebabkan plak menumpuk di arteri Anda.

Seiring waktu, plak ini dapat mempersempit pembuluh darah Anda, kondisi ini dikenal sebagaiaterosklerosis. Aterosklerosis dapat menyebabkan banyak komplikasi yang mengancam jiwa, seperti: Stroke

Serangan jantung Angina (nyeri dada) Tekanan darah tinggi

Penyakit pembuluh darah perifer Penyakit ginjal kronis. Bila Anda memiliki gejala serius atau kadar kolesterol tidak kunjung membaik, Anda disarankan untuk segera mengkonsultasikan masalah kesehatan Anda tersebut kepada dokter agar segera ditangani oleh pihak medis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *