Shin Tae-yong Selalu Kritik Kekurangan Timnas Indonesia, Indra Sjafri Ingatkan Tujuannya Dikontrak

Direktur Teknik Timnas Indonesia,Indra Sjafri, mengatakan pelatihtimnas IndonesiaShin Tae yongdikontrak olehPSSI untuk memperbaiki sepak bola Indonesia. Sejak menangangitimnas Indonesia,Shin Tae yongmenaruh perhatian khusus terhadap fisik dan mental para pemain di Indonesia. Shin Tae yongjuga bahkan menerapkan berbagai aturan yang harus diterapkan pemaintimnas Indonesiadari pola makan hingga proses dan waktu latihan.

Hal itu diterapkan oleh pelatih asal Korea Selatan tersebut untuk pemaintimnas Indonesiaagar saat bertanding tak hanya fisik saja yang kuat tapi juga mental. Baca Juga:Cerita Nova Arianto yang Awali Karier dari Penyerang hingga Jadi Pemain Bertahan Andalan Selama satu bulan melatih timnas U 19 dan timnas senior Indonesia, Shin Tae yong memang belum menerapkan teknik pertandingan untuk para pemain.

Hal itu karena pelatih yang menangangi timnas Korea Selatan di Piala Dunia 2018 itu masih berfokus pada fisik dan mental pemain. Tetapi baru satu bulan menangani timnas Indonesia, Shin Tae yong pun belum bisa menerapkan banyak hal sebab adanya pandemi virus corona (Covid 19). Saat ini Shin Tae yong sedang berada di Korea Selatan dan memimpin latihan timnas U 19 secara virtual.

Perhatian khusus Shin Tae yong terhadap fisik dan mental para pemain timnas Indonesia itu pun turut dikomentari oleh Indra Sjafri. Indra Sjafri sepakat dengan apa yang dikatakan oleh Shin Tae yong soal kekurangan para pemain timnas Indonesia. “Kalau kami mau jujur. Kami (timnas Indonesia) sudah beberapa kali ikut event, bukan hanya di fisik dan mental. Tapi juga di taktikal masih lemah,” kata Indra Sjafri sebagaimana dikutip BolaSport.com dari Youtuber Hanif & Rendy Show.

Tak hanya itu, Indra Sjafri juga mengaku semua pelatih yang pernah menangani timnas Indonesia tau akan hal itu. Namun, ia tak ingin mengungkapkan hal tersebut, tetapi untuk Shin Tae yong mengomentari kekurangan pemain timnas, menurut Indra Sjafri dia memiliki hak tersebut. “Tapi saya, coach Fakhri (Husaini), Bima (Sakti), RD (Rahmad Darmawan), dan pelatih yang pernah melatih timnas Indonesia. Tau itu semua, tapi kan kami gak pernah koranin (atau berbicara ke media),” ucapnya.

“Karena kalau kami mau bilang itu di media sama saja kami menjelekkan pemain kita sendiri,” ujar mantan pelatih Bali United tersebut. Pria yang akrab disapa IS itu juga mengungkapkan wajar sudah apabila memang Shin Tae yong menilai apa saja yang kurang dari pemain Indonesia. Namun, IS mengingatkan bahwa memang pelatih asal Negeri Gingseng itu dikontrak memang untuk memperbaiki sepak bola Indonesia.

Makanya kalau ada kekurangan IS berharap hal itu bisa diperbaiki oleh Shin Tae yong nantinya. “Kalau Shin (Tae yong) bilang, wajar saja dia bilang pemain Indonesia kurang ini dan ini. Tapi jangan lupa dia di kontrak memang untuk memperbaiki Indonesia,” tutur IS. Sementara itu, belum lama ini PSSI meminta agar Shin Tae yong segera kembali ke Indonesia dan bisa membuat program untuk pemusatan latihan timnas secepatnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *